Next Topic.....

masih belum ada idea :-)

8.10.08

Teman...palsuku

Sudah terlalu kerap hati ini dilukai oleh insan bergelar teman. Sekerap itu juga hati ini mengambil masa yang terlalu lama untuk kembali pulih. Namun, acap kali juga ia kembali tercalar dan ya, menyentak-nyentak perasaan yang paling dalam.

Hidup tanpa teman adalah sunyi. Teman adalah pelengkap hidup dalam menempuh pelbagai liku-liku perjalanan di bumi Tuhan ini. Namun, punyai teman juga bisa jadi terlalu membebankan dan boleh saja membuat aku bersedih. Dalam hidup ini, aku tidak punya ramai teman...maksudku, teman yang benar-benar rapat denganku.

Sepanjang hidup ini aku tidak pernah punya walau seorang teman yang sejati. Dalam banyak orang yang ku kenal, hampir semuanya memilih menjadi temanku...bersebab. Selalu sangat begini, membuat aku lebih berhati-hati dalam memilih teman untuk rapat. Bukan sombong, sekadar berhati-hati agar perasaan ini tidak disakiti lagi.

Pernah dengan istilah "friend with benefit"? istilah ini saban waktu aku beri pada mereka yang tidak ikhlas untuk menjadi temanku. Untuk mereka yang meletakkan nilai sebuah persahabatan jauh di bawah. Dan untuk mereka yang semata-mata perlukan aku untuk sesuatu demi kesenangan diri mereka sendiri. Aku bukanlah seorang yang cerewet, namun keadaan yang menjadikan aku sebegini.

Aku punya ramai teman bermusim. Teman-teman ini muncul hanya bila mereka memerlukan sesuatu dariku, untuk siapkan assignments, untuk siapkan laporan-laporan tertentu pengajian seperti "clinical report & study cases", wang....dan pelbagai lagi yang antaranya amat malu untuk aku sebutkan. Itulah majoriti teman-temanku. Yang seketika senyum dan bertegur sapa denganku. Tetapi di ketika yang lain....mereka langsung tidak memandangku.

Bukanlah aku ini hebat dan menuntut semua orang sukakan aku. Aku insan Tuhan yang biasa, ada cacat celanya. Aku hanya inginkan persahabatan yang jujur bukanya persahabatan buku, persahabatan assignment, persahabatan clinical, persahabatan nuklear.....aku tidak mahu semua itu. Semuanya persahabatan palsu. Di kala yang lain, aku hanya perlu ucap terima kasih yang ikhlas....bukanya belanja makan yang kemudian di ungkit, beri pinjam yang akhirnya di bangkit. Cukuplah. Aku sudah bosan dengan semua itu.

Aku sudah muak punyai teman persis ini, teman yang selalu berjanji....dan selalu gagal untuk mengotakan apa yang telah dijanji. Muak dengan teman yang menjaja cerita bohong kesana kemari, tetapi takut untuk berterus terang di depanku. Juga muak dengan teman yang keanak-anakan yang asyik memandang kesalahan orang lain, sedangkan kesalahan sendiri dipandang enteng.

Saat aku menulis ini, aku telah kehilangan terlalu banyak teman. Yang ada, walaupun sentiasa di depan mata...sudah terlalu lama berjarak dan tidak mesra. Bersapa hanya bila ada yang ingin dikata, selebihnya diam seribu bahasa. Entahlah...andai ini kesudahannya, aku rela sendiri dari punya teman yang palsu. 

5 comments:

qa shah said...

Salam Jai

luahan perasaan ko ke ni beb> sedih beb aku baca. sabar la k. kalau diorg2 sumer dh xnak kawan2 dgn ko xyah risau k. aku ada...aku akan jadi teman ko dunia dan akhirat. xmo sedeh2 k.

p/s: mana hadiah besday aku lagi satu jai? ko kata nk bg 2...aku dpt 1 je ni tau...lg satu kira utang tau. aku balaik malaysia karang aku tuntut ngan ko...hahaha
aku rindu kat ko

ateh said...

biasa la md shah oi, hati ada sikit kecewa! hahaa

byk la kot nk hadiah sampai dua. tamak haloba betul! satu tu pun seb baik aku kasi.

mazrul said...

relax beb.
biasala manusia mmg yg make friend with benefit. xyah ler ade kengkawan camtu. x syiok

T. Wijaya said...

aku suka bahanmu; alami, natural, dan memberi kesan menarik soal wong melayu. aku seperti kenal kamu (seperti) di Palembang.

ateh said...

Thanks Wijaya
aku juga suka bangat sama karya2 yg kamu kirim padaku.
Sepertinya...aku juga seolah kenal kamu :)